Glaukoma
-
-
5 Juni 2024 12:57 am

Glukoma

Apa Itu Glaukoma?

Glaukoma adalah sekelompok kondisi mata yang merusak saraf optik.Adapun fungsi saraf optik adalah mengirimkan informasi visual dari mata ke otak untuk memaksimalkan penglihatan. Kerusakan saraf optik sering berkaitan dengan tekanan tinggi pada mata.Tetapi kondisi ini bisa terjadi bahkan dengan tekanan mata normal.Kondisi mata ini dapat terjadi pada usia berapa pun, tetapi lebih sering terjadi pada orang dewasa yang lebih tua.Kondisi ini adalah salah satu penyebab utama kebutaan bagi orang berusia lebih dari 60 tahun. Banyak jenis kondisi ini juga tidak memiliki tanda-tanda peringatan.Efeknya sangat bertahap sehingga pengidapnya mungkin tidak menyadari adanya perubahan penglihatan sampai kondisinya berada pada tahap selanjutnya.Karena itu, penting untuk melakukan pemeriksaan mata secara teratur yang mencakup pengukuran tekanan mata.Pasalnya, jika kondisi mata ini terdeteksi sedari awal, risiko kehilangan penglihatan dapat kamu perlambat atau cegah.
-

Penyebab Glukoma

Penyebab glukoma yang utama adalah meningkatnya tekanan dalam mata (tekanan intraokular).Tekanan tersebut dapat meningkat baik akibat produksi cairan mata yang berlebihan, maupun akibat terhalangnya saluran pembuangan cairan pada mata. Tekanan ini dapat merusak serabut saraf retina, yaitu jaringan saraf yang melapisi bagian belakang mata, dan saraf optik yang menghubungkan mata ke otak.Sayangnya, sampai saat ini, belum jelas kenapa produksi cairan mata bisa berlebihan atau kenapa saluran pembuangannya bisa tersumbat.

Jenis-Jenis Glukoma

Kondisi ini terbagi menjadi beberapa jenis, yaitu:

1. Glaukoma sudut tertutup

Jenis ini lebih banyak terdapat di negara-negara Asia.Pada kasus ini, iris menonjol ke depan dan mempersempit atau menghalangi sudut drainase yang terbentuk oleh kornea dan iris.Akibatnya, cairan tidak bisa mengalir dengan baik melalui mata dan tekanan meningkat.

2. Sudut terbuka

Pada kondisi ini, struktur mata tampak normal, tapi ada gangguan dalam saluran mata trabecular meshwork.Hal ini menyebabkan tekanan pada mata meningkat secara bertahap yang berujung pada kerusakan saraf optik.Jenis ini terjadi sangat lambat sehingga sering kali terlambat pengidapnya sadari.

3. Glukoma sekunder

Ini adalah jenis yang terjadi akibat peradangan pada lapisan tengah mata (uveitis) atau cedera pada mata.

4. Kongenital

Merupakan kondisi yang terjadi akibat kelainan pada mata (kondisi bawaan). Glaukoma kongenital umumnya menyerang anak-anak.

Faktor Risiko Glaukoma

Karena bentuk-bentuk glukoma kronis bisa merusak penglihatan, bahkan sebelum gejala muncul, penting bagi seseorang dengan faktor risiko glaukoma berikut untuk lebih waspada terhadap gangguan mata ini.Berikut adalah faktor risiko seseorang bisa mengalami kondisi ini:
  • Berusia lebih dari 60 tahun.
  • Memiliki riwayat keluarga dengan penyakit mata ini.
  • Mengidap kondisi medis tertentu, seperti diabetes, penyakit jantung, tekanan darah tinggi, dan anemia sel sabit.
  • Mengalami rabun dekat atau rabun jauh.
  • Pernah mengalami cedera mata atau menjalani jenis operasi mata tertentu.
  • Menggunakan obat kortikosteroid, terutama obat tetes mata dalam waktu yang lama. 


Klik ini yaa :)
Klik ini yaa :)

Gejala Glaukoma

Berikut gejala glaukoma yang umum pengidap kondisi ini rasakan:
  • Nyeri pada mata.
  • Sakit kepala. 
  • Melihat bayangan lingkaran pada mata ketika melihat ke sekeliling cahaya.
  • Mata memerah.
  • Mual atau muntah.
  • Mata berkabut (khususnya pada bayi).
  • Penglihatan yang makin menyempit hingga pada akhirnya tidak dapat melihat sama sekali.

Apakah Glukoma Bisa Disembuhkan?

Kerusakan mata yang timbul akibat kondisi mata ini tidak dapat sembuh.Tetapi pengobatan dan pemeriksaan rutin dapat membantu memperlambat atau mencegah kehilangan penglihatan.Terutama jika seseorang terkena penyakit ini pada tahap awal.Pengobatan glukoma berfokus dalam menurunkan tekanan intraokular mata.Berikut adalah beberapa pilihan pengobatannya: 

1. Obat Tetes Mata

Dokter dapat meresepkan obat tetes mata sebagai perawatan kondisi ini.Obat tetes mata resep dapat meliputi:
  • Prostaglandin. Obat ini meningkatkan aliran keluar cairan mata untuk membantu mengurangi tekanan mata. 
  • Obat tetes mata beta blocker. Penggunaan obat ini bertujuan untuk mengurangi produksi cairan mata dan membantu menurunkan tekanan mata. 

2. Obat Oral

Tetes mata saja mungkin tidak menurunkan tekanan mata ke tingkat yang sesuai.Karena itu, dokter mata juga mungkin akan meresepkan obat oral. Obat ini biasanya merupakan inhibitor karbonat anhidrase.Kemungkinan efek samping termasuk sering buang air kecil, kesemutan pada jari tangan dan kaki, depresi, sakit perut, dan batu ginjal.

3. Pembedahan dan Terapi Lainnya

Pilihan perawatan lainnya termasuk terapi laser dan pembedahan.Berikut adalah beberapa prosedur yang dapat membantu mengalirkan cairan dalam mata dan menurunkan tekanan mata:
  • Terapi laser. Trabeculoplasty laser adalah pilihan jika penggunaan obat tetes mata dan obat oral tak membuahkan hasil. Dalam prosedurnya, dokter mata akan menggunakan laser kecil untuk memperbaiki drainase jaringan yang terletak pada sudut pertemuan iris dan kornea. 
  • Pembedahan penyaringan trabekulektomi. Dalam prosedurnya, ahli bedah mata akan membuat bukaan pada bagian putih mata atau sklera. Operasi ini bertujuan untuk menciptakan jalur lain agar cairan mata lebih mudah keluar dari mata.
  • Tabung drainase. Dalam prosedur ini, ahli bedah mata memasukkan tabung kecil ke mata untuk mengalirkan kelebihan cairan guna menurunkan tekanan mata.
  • Bedah glukoma invasif minimal (MIGS). Prosedur ini umumnya memiliki risiko yang lebih kecil daripada trabekulektomi atau menggunakan alat drainase. 
Selain itu, ada beberapa makanan yang perlu pengidapnya hindari.Untuk informasi yang lebih lengkap, kamu bisa membaca artikel: Catat, Ini 4 Makanan yang Perlu Dihindari Pengidap Glaukoma. 

Pencegahan Glaukoma

Ada langkah-langkah yang bisa kamu lakukan untuk mendeteksi glukoma sejak dini.Mengetahui langkah-langkah tersebut menjadi sangat penting untuk mencegah kehilangan penglihatan atau untuk memperlambat perkembangannya.Lantas, apa saja langkah-langkah pencegahannya? Ini yang bisa kamu lakukan:
  • Jaga kesehatan mata sedari awal dengan konsumsi makanan yang mengandung vitamin A. 
  • Rutin memeriksaan kesehatan mata agar masalah mata seperti glaukoma dapat terdiagnosis dan tertangani secepat mungkin. Adapun jangka waktu yang para ahli rekomendasikan untuk melakukan tes mata adalah setidaknya setiap 2 tahun. 
  • Gunakan obat tetes mata yang dokter resepkan secara teratur. Obat tetes mata glaukoma dapat secara signifikan mengurangi risiko tekanan mata tinggi berkembang menjadi glukoma.
  • Cedera mata yang serius dapat menyebabkan glaukoma. Jadi, gunakanlah pelindung mata saat berolahraga atau saat bekerja dengan menggunakan alat-alat listrik.

Apakah Glukoma Bisa Disembuhkan?

Kerusakan mata yang timbul akibat kondisi mata ini tidak dapat sembuh.Tetapi pengobatan dan pemeriksaan rutin dapat membantu memperlambat atau mencegah kehilangan penglihatan.Terutama jika seseorang terkena penyakit ini pada tahap awal.Pengobatan glukoma berfokus dalam menurunkan tekanan intraokular mata.Berikut adalah beberapa pilihan pengobatannya: 

1. Obat Tetes Mata

Dokter dapat meresepkan obat tetes mata sebagai perawatan kondisi ini.Obat tetes mata resep dapat meliputi:
  • Prostaglandin. Obat ini meningkatkan aliran keluar cairan mata untuk membantu mengurangi tekanan mata. 
  • Obat tetes mata beta blocker. Penggunaan obat ini bertujuan untuk mengurangi produksi cairan mata dan membantu menurunkan tekanan mata. 

2. Obat Oral

Tetes mata saja mungkin tidak menurunkan tekanan mata ke tingkat yang sesuai.Karena itu, dokter mata juga mungkin akan meresepkan obat oral. Obat ini biasanya merupakan inhibitor karbonat anhidrase.Kemungkinan efek samping termasuk sering buang air kecil, kesemutan pada jari tangan dan kaki, depresi, sakit perut, dan batu ginjal.

3. Pembedahan dan Terapi Lainnya

Pilihan perawatan lainnya termasuk terapi laser dan pembedahan.Berikut adalah beberapa prosedur yang dapat membantu mengalirkan cairan dalam mata dan menurunkan tekanan mata:
  • Terapi laser. Trabeculoplasty laser adalah pilihan jika penggunaan obat tetes mata dan obat oral tak membuahkan hasil. Dalam prosedurnya, dokter mata akan menggunakan laser kecil untuk memperbaiki drainase jaringan yang terletak pada sudut pertemuan iris dan kornea. 
  • Pembedahan penyaringan trabekulektomi. Dalam prosedurnya, ahli bedah mata akan membuat bukaan pada bagian putih mata atau sklera. Operasi ini bertujuan untuk menciptakan jalur lain agar cairan mata lebih mudah keluar dari mata.
  • Tabung drainase. Dalam prosedur ini, ahli bedah mata memasukkan tabung kecil ke mata untuk mengalirkan kelebihan cairan guna menurunkan tekanan mata.
  • Bedah glukoma invasif minimal (MIGS). Prosedur ini umumnya memiliki risiko yang lebih kecil daripada trabekulektomi atau menggunakan alat drainase. 
Selain itu, ada beberapa makanan yang perlu pengidapnya hindari.Untuk informasi yang lebih lengkap, kamu bisa membaca artikel: Catat, Ini 4 Makanan yang Perlu Dihindari Pengidap Glaukoma. 

Pencegahan Glaukoma

Ada langkah-langkah yang bisa kamu lakukan untuk mendeteksi glukoma sejak dini.Mengetahui langkah-langkah tersebut menjadi sangat penting untuk mencegah kehilangan penglihatan atau untuk memperlambat perkembangannya.Lantas, apa saja langkah-langkah pencegahannya? Ini yang bisa kamu lakukan:
  • Jaga kesehatan mata sedari awal dengan konsumsi makanan yang mengandung vitamin A. 
  • Rutin memeriksaan kesehatan mata agar masalah mata seperti glaukoma dapat terdiagnosis dan tertangani secepat mungkin. Adapun jangka waktu yang para ahli rekomendasikan untuk melakukan tes mata adalah setidaknya setiap 2 tahun. 
  • Gunakan obat tetes mata yang dokter resepkan secara teratur. Obat tetes mata glaukoma dapat secara signifikan mengurangi risiko tekanan mata tinggi berkembang menjadi glukoma.
  • Cedera mata yang serius dapat menyebabkan glaukoma. Jadi, gunakanlah pelindung mata saat berolahraga atau saat bekerja dengan menggunakan alat-alat listrik.
Apakah Asam Lambung Mematikan, Ini JawabannyaApakah asam lambung mematikan mungkin menjadi salah satu pertanyaan yang sering dilontarkan apabila penyakit tersebut sampai menyebabkan sesak napas. Terlebih, penyakit ini juga bisa memicu munculnya rasa seperti terbakar di tenggorokan. . . Penyakit asam lambung terjadi ketika fungsi cincin otot atau katup yang memisahkan kerongkongan bagian bawah dengan lambung melemah. Akibatnya, katup tersebut tidak dapat menutup dengan sempurna dan membuat asam lambung naik ke kerongkongan. . Saat naik ke kerongkongan, asam lambung bisa menyebabkan iritasi. Kondisi inilah yang sering memicu terjadinya beragam keluhan yang membuat penderitanya khawatir, termasuk sesak napas dan rasa seperti terbakar di tenggorokan. Lantas, apakah asam lambung mematikan karena memicu keluhan-keluhan tersebut? . . Apakah Asam Lambung Mematikan dan Jawabannya. Sebelum membahas apakah asam lambung mematikan atau tidak, Anda perlu mengetahui berbagai keluhan lain yang bisa terjadi ketika mengalami
Solusi Asam Urat, dengan obat herbal terakreditasi BPOMAsam urat bisa menyerang siapa saja. Baik tua, muda, laki-laki, maupun perempuan. Terkadang gejalanya pun sering disepelekan karena, gejalanya menyerupai badan pegal setelah seharian beraktivitas.Penyakit asam urat merupakan akibat dari konsumsi zat purin secara berlebihan. Makanan yang mengandung zat purin tinggi antara lain makanan laut, daging binatang berkaki empat, serta makanan kaya protein dan lemak. Penyebab asam urat karena tumpukan zat purin di dalam tubuh dan ginjal tidak mampu mengeluarkannya di dalam tubuh. Sebaliknya, asam urat normal akan dikeluarkan oleh ginjal. Baca juga: Manfaat oba herbal Healtik . . Penyebab Asam Urat. Penyakit asam urat dapat terjadi pada siapa saja. Terutama mereka yang tidak menerapkan asupan gizi seimbang, kondisi medis, genetik, dan usia. Gejala asam urat biasanya diawali muncul nyeri pada persendian. Seperti di lutut, pergelangan kaki, jari-jari kaki, atau jari-jari tangan. Tak sedikit yang menyepelekan gejala tersebut. Apalagi bagi mereka
-
Rp 220.000
Rp 175.000
VISOSPECT
(67)
-
Rp 350.000
Rp 300.000
TITAN GEL GOLD
(190)
-
Rp 120.000
Rp 80.000
FASTGERD
(42)
-
Rp 120.000
Rp 80.000
BEESMART
(22)
`Lihat Lagi
`Berakhir
Social Media
Konsultasi
085708787327
085708787327
teammarketplace84@gmail.com
Berita Newsletter
`Berlangganan
-
@2024 Fatikha Jagad Rejeki Inc.